Terapi Stress

Allah tidak akan memberikan beban hidup seseorang, melainkan menurut kadar kemampuannya

Pada saat memberikan kuliah tentang Manajemen Stress, Stephen Covey mengangkat segelas air dan bertanya kepada para mahasiswanya: “Seberapa berat menurut anda kira-kira segelas air ini?” Para mahasiswa menjawab mulai dari 200 gr sampai 500 gr. “Ini bukanlah masalah berat absolutnya, tapi tergantung berapa lama saya memegangnya,” kata Covey.
“Jika saya memegangnya selama 1 menit, tidak ada masalah. Jika saya memegangnya selama 1 jam, lengan kanan saya akan sakit. Dan jika saya memegangnya selama 1 hari penuh, mungkin anda harus memanggilkan ambulans untuk saya. Beratnya sebenarnya sama, tapi semakin lama saya memegangnya, maka bebannya akan semakin berat.”

********************

STRES, salah satu jenis gangguan jiwa ringan yang bisa dialami oleh siapa saja. Mulai dari anak-anak, remaja, orang tua sampai lansia, dengan kadar gangguan yang berbeda-beda.

Faktor penyebabnya pun bisa beragam pula. Seorang remaja bisa stres karena kesulitan belajar atau putus cinta. Orang tua bisa stres karena memikirkan tingkah polah anak-anaknya yang susah diatur dan suka memberontak.

Bahkan, seseorang bisa stres berat hanya karena hewan peliharaan kesayangannya mati. Masih banyak lagi faktor pemicu stres (stressor) dengan tingkat yang berbeda-beda, dari stressor ringan sampai stressor berat. Berat ringannya stressor relatif pada setiap orang.

Misalnya, stres yang dialami oleh si A bisa dianggap ringan, tetapi belum tentu dianggap ringan oleh si B. Bisa jadi stres yang di alami si A dianggap berat oleh si B. Jadi, berat dan ringannya beban stres tergantung orang yang memikulnya.

Munculnya stres seringkali diakibatkan oleh beratnya beban hidup yang kita pikul. Menurut Covey, beban hidup kita sama seperti gelas berisi air yang diangkat oleh tangan kita. Terkadang kita merasa beban hidup kita terlalu berat dan tidak bisa teratasi lagi, sampai-sampai kita merasa putus asa.

Padahal Allah SWT tidak akan pernah memberi suatu masalah atau beban hidup diluar kemampuan kita, sebagaimana firman-Nya;

“Allah tidak akan memberikan beban hidup seseorang, melainkan menurut kadar kemampuannya.” (Q.S. Al-Baqarah 2 : 233).

Dalam Islam, stres merupakan penyakit jiwa yang perlu diobati dengan pendekatan yang tercantum dalam Al-Qur’an dan Hadits. Ada empat cara dalam menyembuhkan penyakit stres, antara lain;

Pertama, Tanamkan Jiwa Sabar.

Sabar, membuat seseorang selalu merasa tenang dan tenteram, hatinya selalu bersyukur terhadap nikmat yang diberikan oleh Allah SWT., sehingga orang-orang yang sabar hidupnya selalu merasa berkecukupan.

Dia tidak pernah meminta sesuatu yang bukan haknya, karena Allah SWT. akan memberikan balasan kepada orang-orang yang bersabar berupa kenikmatan surga, sebagaimana firman-Nya:

“Apa yang di sisimu akan lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah adalah kekal. Dan sesungguhnya Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang sabar dengan pahala yang lebih baik (surga) dari apa yang telah mereka kerjakan.” (Q.S. An-Nahl 16 : 96)

Sabar merupakan pondasi utama dalam menghadapi berbagaimacam ujian. Ujian yang menimpa diri kita harus dibarengi dengan positif thinking (berbaik sangka) kepada Allah SWT. Sebab dibalik ujian yang menimpa diri kita, tentu ada hikmah yang akan kita dapatkan. Oleh karena itu, Allah SWT menyatakan didalam firman-Nya,

“Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (Yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: ‘Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun’ (Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan hanya kepada-Nyalah kami akan kembali). Mereka itulah yang mendapat keberkahan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk”. (Q.S.Al-Baqarah 2 : 155-157)

Hidup di dunia ini akan diwarnai oleh berbagai macam ujian. Setelah ujian yang satu dilaluinya maka akan dihadapkan pada ujian berikutnya, sampai berakhirnya kehidupan di dunia ini.

Stres merupakan tangga ujian untuk mengukur keimanan seseorang. Ketika seseorang stres, kemudian dia bersabar, maka dia telah melangkah satu tahap dalam menuju keimanan yang sempurna.

Kedua, Barengi dengan Rasa Syukur.

Setelah jiwa kita dipenuhi dengan kesabaran, maka barengilah dengan jiwa syukur. Karena, Jiwa yang sabar akan melahirkan manusia yang pandai bersyukur.

SYUKUR seringkali diartikan dengan “menggunakan nikmat Allah yang diterima sesuai dengan tujuan yang dikehendaki oleh-Nya”. Misalnya, nikmat harta harus diinfakkan, ilmu harus diamalkan, umur untuk ibadah dan sebagainya.

Syukur juga bisa berarti mengungkapkan keringanan hati lantaran kenikmatan yang diberikan Allah SWT., dengan cara taat melaksanakan perintah-perintah Allah dan menjauhi larangan-larangan-Nya. Jadi, syukur punya makna yang luas.

Tidak sekedar getaran terima kasih dalam hati, mengucapkan dalam lidah atau mengadakan syukuran, tetapi yang lebih penting ialah memanfaatkan semua karunia Allah pada jalan yang diridhai-Nya. Misalnya, Allah mengaruniai akal kepada manusia, maka gunakanlah akal itu untuk berpikir, mempelajari hingga mampu membuahkan pemikiran-pemikiran yang baik dan benar.

Allah mengkaruniakan manusia anggota tubuh yang sempurna, maka harus dimanfaatkan untuk ibadah dan melakukan hal-hal yang berguna bagi kesejahteraan hidup. Allah SWT berfirman:

“…Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu…”. (Q.S. Lukman 31 : 14).

Dalam salah satu haditsnya, Rasulullah saw bersabda, “Orang yang tidak mau berterimakasih kepada manusia, tentu tidak akan bersyukur kepada Allah.”

Ketika kita stres karena banyaknya masalah yang kita hadapi, kemudian kita bersabar dan mensyukuri nikmat yang telah diberikan Allah kepada kita, maka insya Allah stres yang kita alami dapat disembuhkan, paling tidak dapat diminimalisir.

Ketiga, Bangun Jiwa Optimis.

Optimis adalah suatu sikap yang selalu berpandangan baik dalam menghadapi segala hal. Sikap optimis ini merupakan sikap yang sangat dianjurkan dalam Islam, sebagaimana firman-Nya,

”Janganlah kamu bersikap lemah (pesimis), dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamu adalah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman”. (Q.S. Ali Imran 3 : 139).

Sikap optimis haruslah mengalahkan pesimis yang bisa jadi menyelinap dalam hati kita. Untuk itulah jika ingin hidup sukses, kita harus bisa membangun rasa optimis dalam diri.

Optimis yang dihasilkan dari rasa tawakal inilah yang menjadikan Rasulullah SAW beserta sahabat mampu memenangkan peperangan yang tercatat dalam sejarah dunia, mulai dari perang Badar hingga peperangan di masa kekhalifan Islam sampai berabad-abad lamanya.

Karena itu, optimisme adalah kemampuan untuk percaya bahwa hidup memang tidak mudah, tetapi dengan upaya baru, hidup akan menjadi lebih baik. Optimisme adalah kemampuan melihat sisi terang kehidupan dan memelihara sikap positif yang realistis, bahkan dalam situasi sulit sekalipun.

Optimis berarti berusaha semaksimal mungkin dalam mencapai target atau standar yang ideal.

Keempat, Panjatkan Doa Setiap Saat.

Yang paling penting dalam mengatasi stres (beban hidup) adalah memperbanyak doa. Karena doa merupakan kekuatan yang Maha Dahsyat, yang mampu menyelesaikan setiap permasalahan hidup. Dalam Al-Quran, Allah SWT telah mengajarkan kepada kita tentang doa dalam mengatasi masalah, yaitu;

لا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلا وُسْعَهَا لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ رَبَّنَا لا تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا رَبَّنَا وَلا تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلا تُحَمِّلْنَا مَا لا طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنْتَ مَوْلانَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ

“Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat (stres) sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang yang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri ma`aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir.” (Q.S. Al-Baqarah 2 : 286)

Inilah empat amalan yang perlu kita amalkan ketika dihadapkan pada permasalahan hidup. Wallahu A’lam.

sumber : http://percikaniman.org/

Agar Hati Selalu Damai

Hati akan selalu damai bila kita dapat mengelolanya dengan baik. Dan mengelola yang baik adalah dengan mengikuti petunjukan Sang Pembuat hati tersebut yakni Allah SWT yang dalam firmanNya menyatakan “Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram.” (QS. Ar Ra’d (13) ayat 28).

Lalu bagaimana cara mengingat Allah? Lakukan dengan POWER. Power yang berati menguatkan diri untuk selalu dekat dengan Allah dan juga sebagai rumus sebagai berikut: Pelajari sejarah orang-orang besar (shaleh). Obati hati dengan Al-Qur’an, Waspada dengan kemaksiatan. Enyahkan kemalasan dan Rendah hati jangan dilupa.

Pelajari sejarah orang-orang besar. Cobalah kita menyimak perjalanan orang-orang shaleh yang dengan sungguh-sungguh mebersihkan hati dan dirinya untuk menjadi insan yang bertaqwa. Para nabi dan rasul serta sahabat termasuk juga orang-orang yang kembali ke jalan Ilahi yang sebelumnya hidup dalam kemaksiatan dapat kita ambil pelajaran dan hikmahnya. Betapa teguh dan gigihnya mereka untuk mempertahankan dan mengaktualisasikan imannya. Mereka harus melewati segala rintangan dan ujian dari yang ringan hingga yang berat. Dari sekedar caci maki, sindiran, dikucilkan hingga jiwanya menjadi korban pun ia siap semata-mata hanya untuk selalu dekat dan bersama Allah SWT. Baca buku-buku perjalanan para Nabi atau Sahabat atau juga Tokoh-tokoh kontemporer yang hanya karena ia komitmen untuk menjadi Muslim sejati, ia siap untuk mengorbankan segalanya.

Obati hati dengan Al-Qur’an. Sebagaimana kita ketahui bahwa nama lain dari Al-Qur’an adalah As Syifa’ yang berarti Obat. Artinya bahwa hati ini akan bisa lebih tenang bila kita merasa selalu bersama Allah. Dan untuk itu hendaklah kita selalu mendengarkan dan membacakan apa-pa yang telah Allah Firmankan. Dengan kata lain sering-seringlah membaca Al-Qur’an dengan rutin dan pelajari isinya melalui sarana pengajian atau majelis taklim, karena dengan demikian hati kita selalu terisi dengan cahaya-cahaya Ilahi.

Waspada kemaksiatan. Hindari segala macam jalan yang akan menuju kita ke arah kemaksiatan. Jangankan untuk berbuat namun harus dihindari sebelumnya artinya lebih kepada tindakan preventif (pencegahan), sebagaimana Allah memfirmankan untuk tidak mendekati zina, bukan untuk tidak berbuat zina. Bentengi diri dari berbagai macam kemaksiatan baik dari yang kecil maupun yang besar.

Enyahkan kemalasan. Mari kita mendobrak kemalasan. Ya, malas memulai melakukan sesuatu adalah dalih yang paling berbahaya. Hal ini karena ia membunuh potensi Anda. Ketika rasa malas muncul, Anda akan tampil di bawah performance maksimal Anda, sehingga Anda menjadi kurang bernilai dan kurang bermanfaat di hadapan diri sendiri dan orang lain. Padahal Nabi telah menganjurkan setiap orang agar bermanfaat untuk lingkungannya. “Yang paling baik di antaramu adalah orang yang paling banyak manfaatnya bagi orang lain.” Termasuk malas untuk melaksanakan segala apa yang telah Allah perintahkan baik itu yang bersifat wajib maupun sunnah. Banyak alasan dari belum melakukan sesuatu, mungkin karena sibuk dengan kegiatan lain, belum merasa urgen (terdesak), belum merasakan manfaatnya, belum memiliki kemampuan, dan lain-lain. Anda mempunyai berbagai alasan terhadap ketidakmauan Anda melakukan sesuatu. Namun alasan yang paling berbahaya adalah ketika Anda tidak melakukan sesuatu karena malas memulainya!.

Jangan pernah merasa takut bila menganggap Allah tidak akan menerima amalan kita karena kita telah banyak dosa. Namun yakinlah bahwa Allah tidak akan sedikit pun lengah untuk melihat dan mencatat segala amalan-amalan baik kita kapanpun dan di manapun kita berada.Pola hidup inilah yang harus dimiliki orang-orang yang optimis dan tak mengenal putus asa. Karena putus asa hanya milik orang yang kafir terhadap nikmat Allah, bukan milik orang yang beriman kepada Allah. “Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, kecuali orang yang kafir” (QS. 12: 87).

Rendah hati jangan di lupa. Kerendahan hati (tawadhu) adalah sifat yang harus kita miliki jika ingin sukses. Kerendahan hati adalah lawan kata dari takabbur (sombong). Seseorang belum dikatakan rendah hati kecuali jika telah melenyapkan kesombongan yang ada dalam, dirinya. Semakin kecil sifat kesombongan dalam diri seseorang, semakin sempurnalah ketawadhu’annya dan begitu juga sebaliknya.

Implementasi dari rendah hati adalah bahwa ia harus selalu bersyukur akan segala nikmat yang Allah berikan. Ia tidak merasa gundah gulana melihat orang lain mempunyai kelimpahan harta da kemewahan. Ia juga tidak merasa sombong dengan apa yang dimilikinya dibandingkan mereka yang memiliki kekurangan. Hanya Allahlah tempat ia bersyukur dan mensykuri segala nikmat yang diberikannya dengan hanya mengharap segala keridhoan dariNya dengan apa yang telah diberikan.

Insya Allah dengan kita menjalankan POWER, kita akan merasa dekat dengan Allah. Dan bila kita dekat dengan Allah, hati kitapun akan tenang, tentram dan damai.

(sumber : era muslim)

Ketika Doa Belum Terkabul

Oleh K.H. ABDULLAH GYMNASTIAR

SAUDARAKU, kita pasti kerap memanjatkan doa kepada Allah. Ya, kepada siapa lagi kita akan meminta selain kepada-Nya. Akan tetapi di pihak lain, masalah dikabulkan atau tidaknya sebuah doa adalah hak mutlak Allah. Semua itu urusan Allah. Yang lebih penting, kita harus memikirkan bagaimana caranya agar kita bisa berdoa kepada Allah dengan cara terbaik dan bisa menjadi lebih baik dengan doa tersebut. Pikirkanlah proses dan keikhlasan kita dalam berdoa, bukan pada masalah terkabul atau tidaknya.

Sesungguhnya, doa sudah dirancang sedemikian rupa oleh Allah SWT sebagai sarana yang kokoh dan strategis untuk kesuksesan dunia dan akhirat kita. Oleh karena itu, sungguh suatu kerugian yang amat besar bagi siapa pun di antara orang-orang beriman yang tidak menyadari dan memanfaatkan secara optimal kekuatan doa.

Allah Maha Mengetahui apa pun yang akan terjadi. Maha Mengetahui segala yang tidak diketahui manusia, dan Mahakuasa untuk mem-beri tahu atau mencegah perbuatan apa pun sekehendak-Nya. Dia menjanjikan akan menolong orang yang berdoa kepada-Nya dan janji-Nya ini adalah pasti benar. Subhanallah! Sungguh, Allah tidak akan mengingkari janji-Nya. ”Inna-llaha laa yuhliful mi’aad” (Sesungguhnya Allah tidak akan mengingkari janji-Nya). (Q.S. Ali Imran 3 : 9)

Kalau kita telusuri lebih jauh, sebenarnya doa yang kita panjatkan adalah upaya bagaimana kita mendekatkan diri kepada Allah Azza wa Jalla sebagai konsekuensi keyakinan kita kepada-Nya. Doa adalah puncak pengungkapan penghambaan kita kepada-Nya serta puncak pengungkapan tentang kesadaran akan kelemahan, peng-harapan, dan kecintaan dari seorang hamba di hadapan-Nya.

Agar doa dapat efektif dikabulkan oleh Allah, kita harus tahu betul muatan atau kualitas doa yang akan dipanjatkan. Kita pun harus tahu cara atau etika dalam berdoa. Di samping itu, jangan lupa untuk senantiasa menjaga kebersihan mulut, kebersihan hati, dan tubuh kita ketika berdoa. Kita pun harus tahu saat-saat yang makbul, tempat yang makbul, juga daya dorong berupa keyakinan, serta kesungguhan dalam berdoa. Apabila semua ini dilakukan dengan optimal, niscaya kita akan kaget bahwa begitu dekat terkabulnya doa yang dipanjatkan.

Sahabat, sungguh Allah Mahamengerti apa-apa yang terucap dari mulut kita. Bahkan, Allah Maha Mengetahui sekecil apa pun hal yang terlintas di hati dan pikiran kita. Oleh karena itu, tetap teguhkan keyakinan bahwa sesungguhnya Allah SWT benar-benar mendengar dan akan mengabulkan doa setiap hamba-Nya, sebagaimana firman Allah dalam Alquran surat al-Baqarah 2 : 186, ”Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka jawablah bahwasannya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi segala perintah-Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku agar mereka selalu berada di dalam kebenaran.

Saudaraku, hal terpenting dalam hidup adalah perubahan diri menjadi lebih baik. Demikian pula dengan doa, ia harus menjadikan setiap yang melakukannya menjadi lebih baik karena salah satu hakikat doa adalah penuntun kita untuk mengubah diri menjadi lebih baik.
Adapun perbaikan kepribadian kita, bisa terjadi melalui rentetan musibah. Allah Mahatahu dan faham melalui pintu mana kita bisa berubah. Apabila rentetan musibah tersebut menjadikan kepribadian kita berubah ke arah yang lebih baik, inilah yang menjadi esensi sebenarnya dari doa-doa yang kita panjatkan. Andai doa-doa kita, rintihan kita atas berbagai musibah yang terjadi malah menjadikan jiwa kita kerdil, malas, dan pesimis, berarti kita tidak mampu menangkap hakikat dari doa kita.

Jadi, apabila kita merasa doa kita belum terkabul, tidak berarti karena Allah tidak mengabulkan keinginan kita. Bukan karena Dia tidak memerhatikan permohonan hamba-hamba-Nya, melainkan bisa jadi karena hamba itu tidak mau membenahi dirinya, enggan lepas dari kebiasaan buruknya, dan merasa malas untuk meningkatkan ibadah.
Dengan demikian, introspeksilah diri! Lihat apa kekurangan-kekurangan kita dan pikirkan apa yang mesti kita lakukan agar Allah berkenan mengabulkan doa kita. Seperti meminta padi berbuah bagus, tetapi kita tidak pernah bergairah mencangkul dan memberi pupuk, maka doa kita adalah doa yang hampa.

Lalu, bagaimana caranya agar doa kita di-ijabah? Sebagaimana halnya ketika kita akan meminta sesuatu kepada manusia, biasanya ada prosedur atau tata cara tertentu yang harus kita lakukan. Apalagi bila yang akan kita mintai pertolongan adalah Allah Azza wa Jalla, Dzat yang Mahaagung. Tata cara utama yang harus kita perhatikan di antaranya mengenai adab, tempat, dan waktu ketika kita berdoa. Hati harus bersungguh-sungguh dan merasa didengar saat berhadapan dengan Allah. Rasakanlah walaupun mata kita tidak melihat-Nya, sangat pasti Allah Azza wa Jalla akan melihat kita. Semoga dengan pemahaman yang semakin mendalam tentang hakikat doa, kita akan menjadi hamba ahli doa. Adapun karakteristik hamba ahli doa setidaknya ada empat.

Pertama, ia memiliki tujuan yang jelas dalam hidup. Doa adalah target kehidupan. Dari sini kita lihat bahwa doa adalah pupuk, yang terpenting adalah bibit berupa usaha. Misal, doa sapu jagat. Kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat harus menjadi tujuan hidup. Tentunya kita harus mau berusaha dan berproses untuk mendapatkannya. Dilihat dari hal ini, doa adalah pupuk dan ikhtiar adalah bibit. Orang yang bagus doanya akan terprogram hidupnya. Ia memiliki target dan perencanaan untuk memenuhi target tersebut.

Kedua, ia akan senantiasa bersikap wara. Seorang ahli doa tidak akan mau tersentuh barang haram. Sebab, doa akan terhalang kalau dalam badan kita terdapat barang haram. Rasulullah saw mengatakan bahwa orang yang akan diterima ibadah dan dikabulkan doanya adalah orang bersih dari harta haram.

Ketiga, seorang ahli doa akan selalu berbaik sangka (husnudzan) kepada Allah Azza wa Jalla. Dalam sebuah hadis qudsi disebutkan bahwa Allah itu sesuai prasangka hamba-Nya. Kalau kita selalu memandang baik apa yang dilakukan Allah, tidak berburuk sangka, insya Allah hidup kita akan bahagia. Apa pun yang terjadi, pasti baik hasilnya karena semua datang atas seizin Allah.

Keempat, seorang ahli doa akan senang menolong, mempermudah, dan tidak mempersulit orang lain. Dia tahu bahwa Allah akan menolong seorang hamba yang suka menolong saudaranya. Allah akan mempermudah urusan seorang hamba bila hamba tersebut selalu mempermudah urusan orang lain. Yakinlah, semakin gemar kita menolong orang lain, akan semakin mudah pula doa kita dikabulkan, bahkan diberi yang lebih baik.

Sahabat yang budiman, sekali lagi hakikat doa sebenarnya ada pada bagaimana kita semakin dekat kepada-Nya. Akibatnya ialah, akhlak kita akan terlihat dan terasa makin tinggi dan cemerlang. Masalah kebutuhan duniawi? Toh, Ia tak pernah lupa memberi. Ambil contoh, kita tidak berdoa meminta makanan, ternyata ada saja yang memberikan makan. Dulu kita tidak memohon baju, tetap saja Allah menyediakan jalan agar kita berpakaian. Wallahu’alam. ***

Menjadikan Sabar Sebagai Prinsipku

Abu Hurairah meriwayatkan bahwa seorang pria berkata kepada Nabi Muhammad saw. “Beri aku nasehat”, Nabi berkata “Jangan suka marah”. Pria itu mengulang permintaannya beberapa kali, dan Nabi menjawab “Jangan suka marah”. (Al Bukhori)

Orang yang menahan kemarahan dan memberi maaf kepada orang lain. Alloh cinta orang yang berbuat kebaikan. (Ali Imran 3:134)

Mengendalikan amarah dan memberi maaf adalah sesuatu yang sangat sulit. Maka dari itu Alloh menyukai orang-ornag yang mampu mengendalikan amarahnya.

“Wahai umatku, kalian harus tenang, karena terburu-buru dan tergesa-gesa itu tidaklah bijak (Al Bukhori)

“Hanya orang-orang yang bersabar yang disempurnakan pahalanya tanpa perhitungan” (Az-Zumar 39:10)

Cerita tentang anak kecil dan telur ayam :

Seorang anak perempuan melihat ada beberapa telur ayam di kandang. Dia ingin melihat anak ayam menetas. Setiap pagi dia melihat ke kandang, tapi dia harus kecewa karena telur itu belum menetas. Karena tidak sabar pada hari ketiga dia memutuskan bahwa telur itu harus menetas, dia akan membuka cangkang telur itu.

Saat itu ada 2 hal yang bisa anak perempuan itu lakukan :
1. Membuka cangkang, atau membanting telur itu dalam kemarahan dan ketergesaan
2. Menunggu dengan penuh kesabaran sampai telur itu menetas dengan sendirinya

Jika anak perempuan itu adalah aku, aku akan memilih cara kedua, aku ingin melihat anak ayam yang berlarian di halaman dengan sehat, bukan melihat noda telur yang lengket di lantai.

Supaya Hidup Mendapat Berkah

Pengertian berkan adalah tumbuh dan bertambah tetapi secara istilah artinya yaitu kebaikan yang bertambah. Supaya mendapat berkah maka kita perlu melakukan hal-hal dibawah ini :

1. Mengokohkan iman dan takwa, ini merupakan syarat mutlak agar mendapat berkah.
Cara memelihara iman yaitu mengikat janji dengan Alloh SWT, optimalisasi ibadah, muhasabah dan memberi sanksi terhadap diri sendiri jika melakukan kesalahan, sedangkan cara mempertahankan iman yaitu dengan beramal sholeh. Q.S An Nahl : 97.

2. Bersyukur. Bersyukur dengan hati, lisan dan anggota badan. Q.S Ibrahim:7 dan Q.S An Nisa:147

3. Memperbanyak Istigfar. Dengan memperbanyak istigfar maka hidup akan bahagia, jika ada persoalan akan mudah menemukan jalan keluarnya, dan mendapat rejeki yang barakah.

4. Silaturahmi (menyambung kasih sayang)

5. Mencintai orang-orang miskin dan lemah

6. Memperbanyak infaq dan shadaqah

7. Jujur, berkata benar bukan berkata apa adanya (polos)

8. Qana’ah, jiwa yang bersih

9. Aktivitas apapun disertai dengan doa (Q.S Al Baqarah : 186)

(sumber : USt. Achmad Khumaedi, Majelis Percikan Iman, Minggu, 5 April 2009)